WELCOME.....WELCOME....!!! #injekkeset, sista and brada sekarang anda berada dalam zona aman milik ANGGI, Jangan sungkan-sungkan anggap saja rumah sendiri *nah loh. dan JANGAN LUPA BERKUNJUNG KEMBALI..^^v

Selasa, 12 Juni 2012

cita-cita pingin jadi orang baik

hay there.......!!!
*suara MC membahana

"finally waktu yang ditunggu-tunggu telah tiba, Yay.
 setelah lama mengghilang (belum juga ada seminggu) akhirnya 
sekaliber Anggi merilis debutnya setelah sekian tahun vakum, 
camebacknya ini pasti telah dinanti oleh jutaan GieGie (sebutan fans Anggi). 
Dengan penampilan yang lebih fresh dan sedikit beda"

*brb kaya artis K-POP

"Mari kita SAM......BBBBBB.....IIIIITTTTT saja" #plak

obviously, ilustrasi di atas adalah imajinasi seorang Anggi yang nggak kesampaian. Jadi, mohon dimaklumi ceman-ceman. Iya, dulu waktu kecil cita-citaku pingin jadi artis, tapi setelah dulu liat duet maut Eza Yayang dan Aknes nyanyi di tipi (anak kecil nggak bisa bilang TV) yang lupa judulnya apa, tapi yang jelas liriknya seperti ini " gantungankan cita-citamu setinggi langit" seketika cita-citaku berubah jadi kepingin jadi penyanyi. Secara ya itu lagu amajing banget buat seorang Anggi kecil. Nontonnya ampe nggak kedip-kedip entah terpesona oleh kegantengan Eza atau mengagumi kecantikan Aknes yang sebelas.....duabelas.....ribu sama aku. *Jangan tanya gue *gue nggak tau

trus berlanjut ketika nonton pertandingan bulu tangkis yang waktu Susi Susanti lagi in, akupun jadi galau pingin jadi atlit #abglabil. Sekarang. tak luput ngeliat kesuksesan Dian Pelangi jadi desainer yang go internasional akupun syirik dibuatnya (mau lo sebenernya apa gie). Selain dia sukses, do'i juga cakep pake hijab lagi beuhhh. Lagi-lagi ini  yang bikin aku tambah ngiri.

aku sebenernya nggak kenal siapa Dian Pelangi. yang aku tau sejak SD sampe Kuliah aku slalu punya temen namanya DIAN,dan dari TK aku juga udah tau apa itu PELANGI. Tapi kalo Dian Pelangi?
*Krik

okey, kenapa namanya harus Dian Pelangi???? *mendadak galau.  Kenapa nggak Dian Gulali? Apa bener nama aslinya Dian Pelangi? Umm, masalahnya aku juga gatau jawaban dari semua pertanyaan tersebut, cuma menurut aku, dia pake nama itu soalnya dia bikin Brand yang sama kayak namanya. Coba dipikir, kalo dia bukan designer, kalo dia takdir nya jadi Atlet gitu pasti namanya Dian Pelari.
*krik *krik *krik

baiklah, ngomongin tentang cita-cita masa kecil dan soal lagu kesukaan waktu kecil aku jadi inget sama keponakanku yang 5umVeH uNyu b3UdTH dan tentunya ada cerita menarik. Mari kita periksa keunikannya ceman, enjoy yah...... (sepertinya mau jadi postingan yang panjang)


Udah puas liat ketampanan foto di bawah? menemukan hal yang ganjil. Oh tentu tidak, yang membuat ganjil cuma aku dan Tuhan yang tau *halah*. Yuk aku bantu mengungkapkan keganjilannya yang nggak kalian sadari, diumur yang masih enom (belia :red) sudah mengenal NARSIS, mungin ini karena terjangkit virus "mbak Ona". bagi yang belum tau siapa sosok mbak ona sok lihat di sini. Foto dibawah diambil atas dasar pemaksaan.

"tante...tante.... sotret donk" -_______-
"nggak mau..."
"aaaahhhh.....mama... tante nakal"
*guekalah
=============================
PERKENALKAN
nama saya : Reihan....... ingat ya Reihan bukan Rehan 
(ckckckckck anak kecil jago protes)
panggilan : panggil saja Ihan..... 
(siapa??) 
Ihan.....Ihan... *sambil marah campur gemes
nama beken : tante,budhe, pakde, om, uti, kung 
sering manggil criwis, crigis, 
atau beo (fell free lah)
umur : kata ayah 3 tahun.....
*kedua tangan taruh di pipi #sok imut
hobi : ngomong dan nyanyi
=============================

Minggu kemarin adalah acara Arisan Haji di tempat Budhe, sebagai ponakan yang baik ya bantuin lah. bantuin makan #plak. bantuin jadi penerima tamu. dalam hati " siapa tau kenalan sama calon suami yang sholeh di sini" #tetep. tak lupa si kecil ihan pun beredar dan berharap menemukan calon patal (baca : kekasih idaman hati) disana ----> yang ini jelas ngarang

I : Tante Aaaaaaaaaaaaaannnnnnnngggggggggggiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii *sambil mendekat *ngelendot
A: iyaaaa.............
I: kut
A: hmmmmm

Apasih yang membuat anak kecil lebih menyukai orang dewasa daripada main sama sebayanya. dari hasil analisa pribadi ini terjadi karena ia (anak kecil) merasa aman terlindungi dan pastinya selalu mengalah. pada dasarnya anak kecil selau pingin menang sendiri. sedangkan kalo main sama rekan sebaya ujung-ujungnya rebutan mainan trus nangis. Lain soal kalo main sama orang dewasa, kan nggak ada ceritanya tuh orang dewasa rebutan mainan sama anak kecil. Jarang banget do'i nangis kecuali situasinya kita nggak ngebolehin apa yang mereka mau-in atau udah ngerasa ngantuk. dengan kata lain hubungan yang tercipta antara kita dan meraka "istilah kasarnya" adalah kita cenderung dikadalin anak kecil tanpa dibenarkan untuk protes.

dan ini terjadi sama ihan, dia lebih senang memilih main sama aku (tantenya yang cantik) daripada sama Picha (keponakan aku yang lain) yang lagi maenan boneka. mereka berdua maen sok-sok jaim piye gitu. yang satu nemplok di dinding yang satu nggelesot di lantai. kalo ada permaianan semajam petak umpet, ini mungkin dinamakan permainan cuek-cuek bebek-AN. Kalian pasti sering melihat fonomena ganjil seperti ini dong. kenapa bisa seperti itu, faktor-faktor apa yang mempengaruhi dan apa hubungannya. silahkan kalian teliti sendiri.

Yang mau aku teliti adalah interaksi dan hasil apa yang didapat dari kedekatan kita berdua (bahasanya gie). mulanya aku sibuk dengan duniaku sendiri dan dia dengan imajinasi anak-anak yang membuncah. walaupun berdekatan dan saling gelendotan tapi dengan pikiran masing-masing. baru koneksinya tersambung ketika secara tiba-tiba dia nyanyi. mula-mula suaranya gemrenggeng nggak jelas. 

"ini jari jempol" (diulang 6X)
"ini jari telunjuk" (diulang 3X) *sambil meragain dengan tangan

"ini jari jempol" (diulang 6X)
"ini jari telunjuk" (diulang 3X)


"ini jari jempol" (diulang 6X)
"ini jari telunjuk" (diulang 3X)
 *diulang sampe 100 kali
*kuping gue panas nak

catatan : keponakan aku satu ini cerewetnya minta ampun belum ada tandingannya kalo dia udah ngomong entah itu durasi ngomongnya, entah itu nada omongannya. dan perlu dimaklumi kalo dia hal diatas terjadi. aku bosen dengernya apalagi kalian. maka aku suruh ganti nyanyinya. diapun nurut-nurut aja

"sik......asyiik...."
sik....asyiik.... kenal dirimu
sik...asyiik.... sik asyiiik.... dekat denganmu"

nah loh. kenapa anak kecil bisa hapal lagu itu. kalo nggak salah ini lagukan yang nyanyi orang gede. kenapa dia bisa tau Ayu Tingting. Sebagai tante aku syok. sungguh makjleb. miris. dulu aku kenalnya serina, meisya, cikita medy, bondan, trus eza &aknes. lha ini? kemana lagu anak-anak sekarang??. sontak aku suruh dia nyanyiin lagu pok ame-eme belalang kupu-kupu aja. sambil pengalihan isu yang nggak mencolok gue tanyain macem-macem, kebanyakan sih pertanyaan yang nggak bermutu

A: ihan ganteng nggak.....???
I: Ganteng dong....
A: nggak....
I: Ganteng dong....
A: nggak lho
I: ganteng pokoknya GANTENG!!!
-______________-

A: kulit ihan putih ya?
I: *buru-buru anggukin kepala* He'eH
A: putihnya kaya siapa?
I: kaya sapinya ayah 
A: berarti putihan sapi dari pada ihan dong
I" *cubit aku* gantengan ihan *mulai ngambek

=..=

A: ihan anak ke berapa?
I:  *tangan membentuk angka V
A: emang anak ayah ihan ada berapa?
I: buanyak....
A: coba diitung
I:* mainin jari *lagaknya ngitung* ada tiga dua (tiga puluh dua)
A: lha kok banyak banget kan cuma 2 ihan sama mas tete
I: He'eh
A: trus yang lainnya siapa?
I: SAPI
#jlebb

A: kenapa sapi ikut diitung
I: soalnya anyah juga ngasih makan juga mandiin sapi
wkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwk

A: cita-cita ihan apa?
I: pingin jadi kaya ayah.
A: kenapa pingin kaya ayah?
I: ayah baik sama ihan
A: sama sapi juga baik?
I: he'eh
A: lha terus kenapa pingin jadi kaya ayah?
A: pokoknya ayah baik.

Super sekali. khas anak-anak banget, kepolosannya belum ternoda. suci. dan dia berhasil menghibur orang dewasa kaya aku. yap, banyak hal yang tak terduga lewat kedekatan kami karena "main bareng". aku kira sewaktu aku tanyain soal cita-cita dia jawabnya dokter apa guru just another kid. tapi ternyata lain. dan dia punya prinsip pingin jadi seperti ayahnya karena ayahnya baik. dan dia kepingin jadi orang baik.

coba dipikir kenapa kita selalu muluk-muluk kalo ngomongin soal cita-cita. aku dapet pelajaran berharga sama anak umur 3 tahun. kebanyakan orang  mikir pingin jadi ini pingin jadi itu. tapi, jarang kita menjumpai cita-cita menjadi orang baik. untuk apa jadi dokter, jadi pejabat, jadi presiden dan profesi-profesi yang lain kalo kita nggak menjadi orang baik lebih dulu

hmmmm dari beberapa capture gayanya sama aja memelengkan kepala ke kiri
#nggak bisa dibohongi senarsis2nya anak kecil masih aja
polos


9 komentar:

  1. wahahahaha, apa aja kena liputt nich, sampe Anak di bawah umur juga kena jadi korbannya, wahahaha
    ......#hedeh

    BalasHapus
  2. ati ati lho ada paparazi dadakan....

    BalasHapus
  3. ih gemes banget si ihan, kalau om ini gantengan mana sama sapi han? #awas jangan sampe ka anggi yang jawab ya =D

    BalasHapus
  4. itulah mengapa saya suka dengan anak kecil... :D

    BalasHapus
  5. @uzay : gantengan sapinya om *suer

    @affanibnu : toss

    BalasHapus
  6. Balasan
    1. g sah diculik biasane yo moro dewe ko' :)

      Hapus

monggo dipun komen ceman-ceman..... komen kalian akan selalu terngiang-ngiang di blog ini *ya iyalah

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...